Tuesday, December 28, 2010

Gaji Pertama





Hari ini merupakan gaji pertama yang aku perolehi dengan kerja part time semasa cuti semester yang masih lagi berlangsung dan hanya tinggal beberapa hari lagi. Seronok memang tidak dapat digambarkan memandangkan selama sebulan mengerah keringat akhirnya dapat lah hasilnya walaupun tidaklah lumayan. Dah namanya kerja sambilan. Duit yang aku perolehi telah aku ranangkan untuk beberapa tujuan dan telah ku laksanakan sebahagian darinya.

Alhamdulillah dengan pendapatan pertama ni aku telah membeli jam tangan yang baru yang telah aku impikan sejak 6 bulan yang lalu. tidaklah mahal cuma aku berhasrat ingin membeli dengan duit sendiri tanpa mengganggu perancangan duit PTPTN ataupun wang saku dari ibubapa aku. dengan adanya jam tidak perlulah aku selalu tengok handphone untuk mengetahui waktu. Aku belum pernah lagi menggunakan duit sendiri untuk membelinya. yang pertama adalah pemberian mak aku sebab senang nak contact, yang terbaru pemberian ayahku sebab yang lama sudah rosak.

Hampir separuh dari gaji aku telah aku gunakan untuk kegunaan motor aku. 1/3 dari gaji aku telah diperuntukkan untuk tujuan membaiki motor termasuk topi keledar baru memandang ia sudah hilang sewaktu aku bekerja. Pada mulanya aku hanya letakkan RM100-RM150 untuk baik pulih motor tetapi bajet tersasar. Tidak mengapa masih cukup untuk perkara lain.

Hari ini sudah RM70 telah diperuntukkan untuk membeli 2 buah buku baru. masih ada RM80 untuk dalam bajet membeli buku aku. mungkin dengan lebihan itu aku boleh beli 2 buah buku sekitar RM30 dan sebuah dalam lingkungan RM20. Membeli buku tidak pernah menjadi penyesalan buat aku. tapi yang menyedihkan beberapa buah telah hilang dalam simpanan, ada yang meminjam tidak memulangkan kembali dan ada yang aku bawa tertinggal di lokasi yang aku lawati.

Aku juga membeli mp3 yang baru. kali pertama aku membeli mp3 pada 2006 semasa di form5 tetapi sudah hilang. aku beli mp3 tu dulu bagi menggantikan walkman yang hilang pada tahun yang sama. aku memiliki walkman tu pada tahun 2005, dibeli dengan duit saku sekolah. selepas walkman dan mp3 aku hilang, aku tiada keinginan untuk membeli lagi tetapi mengubah fikiran memandangkan handphone bukan gajet yang sesuai untuk mendengar lagu, jadi aku beli mp3 yang kedua setelah 5 tahun.

Akhir sekali bakinya 1/3 aku simpan. Sebenarnya wang 1/3 aku terlebih dahulu aku ambil dan simpan jadi bakinya aku berbelanja. Aku harap cuti semester akan datang aku boleh mencari kerja sambilan lagi untuk tambah pengalaman. aku mungkin mencari kerja ditempat yang berbeza untuk merasai variasinya dan suasana yang berlainan di sampig mengumpul wang simpanan. Aku tidak berhajat untuk membuat personal loan dibawah usia 25 tahun memandangkan usia sebegini terlalu muda untuk berhutang. Cukuplah dengan bebanan hutang ptptn dahulu yang perlu diselesaikan.

Friday, December 17, 2010

saje-saje

salam alaik
Rasanya lama tidak update blog ini, bukan tidak mahu menulis tetapi kekadang tidak berkesempatan untuk menulis ditambah pula tiada idea yang ingin ditonjolkan untuk perkongsian dengan semua. Tambahan pula semester break selama sebulan ini aku ambil kesempatan untuk mencari kerja dan Alhamdulillah dapat. Banyak juga pengkongsian yang dapat daripada rakan sekerja yang lebih dewasa. Ramai juga pelajar-pelajar mengambil kesempatan cuti semester untuk mencari duit poket dan dalam minggu ini ramai dalam kalangan lepasan SPM datang untuk mengisi kekosongan kerja.

Teringat lagi kata-kata seseorang tempat aku bekerja sekarang yang mengatakan, 'saya datang dari yang terbaik dan saya hanya menerima yang terbaik.' Aku tidak suka pada kata-kata seperti itu tetapi bila difikirkan balik ada 2 perkara yang boleh aku tafsirkan antara keyakinan atau keegoan. Mungkin kata-kata seperti ini adalah satu keyakinan dari pihak atasan ataupun itu salah satu ego yang harus ditonjolkan.

Jika ungkapan yang demikian datang dari orang yang rapat pasti aku menegur tetapi dari orang akan aku bekerja untuk cukup-cukup sebulan agak susah kerana pengalaman dan usia menjadi perbatasan yang menghalang, aku hanya mengandaikan kata-kata ini sebagai perangsang yang positif kerana aku hanya datang untuk bekerja dan belajar untuk menimba pengalaman yang bakal aku hadapi selepas graduate.

Paling menghairankan aku, sepanjang hari aku bekerja pasti aku akan membeli ais-krim kon.biasanya aku beli time rehat selepas solat zohor, makan sorang-sorang kat depan pintu tempat aku kerja. nasib baik aku diberi cuti hari jumaat kerana aku bekerja 6 hari seminggu. tidak perlu risau tentang solat jumaat sebab hari cuti. rasa macam bekerja di kelantan pun ada. padahal aku kat shah alam. yang penting aku seronok bekerja dan berharap cuti sem akan datang boleh cari kerja lagi.

setakat ini sahaja. wasalam

Thursday, November 11, 2010

Kembali ke Kampung








Salam.
Akhirnya dapat juga balik ke kampung untuk bercuti semester dan juga menyambut Hari Raya Aidil Adha. Inilah kehidupan seorang pelajar, 4 bulan perah otak, sebulan berehat, lepas graduate cari kerja. sekadar itu sahaja.

Sunday, October 24, 2010

Rintihan aku seorang anak Kelantan


Dulu aku hanya budak hingusan..
Tidak ingin bicara ttg politik
Tidak ingin bicara tentang org dewasa
Tidak ingin amik tahu ttg pendidikan..
Ttg prasarana dan juga kemajuan..

Hari ini aku sudah terdidik
Sudah menjadi minda kelas pertama
Bukan lg golongan bawahan
Yang hanya mengikut kata
Mendengar cerita dusta dr kaca tv
Membaca berita-berita diskriminasi dari dada-dada media...

Dari dulu aku sering mendengarkan..
Persoalan demi persoalan..
Hinaan dan kutukan dari mulut2 mereka
Kenapa aku tidak menyambung pengajian dibumi sendiri
Bumi sendiri yang terlalu mundur
Kerajaan Kelantan yang jauh terkebelakang..
atau Kerajaan Kelantan yang miskin

Minda ini seakan sudah teracun
Dengan berita-berita dari media
Begitu hebat media mencanang berita
Sehingga mampu membuatkan Kelantan terus hina
Dimata masyarakat Malaysia

Mencari ilmu dinegeri orang
Dikata negeri sendiri tiada universiti
Mencari rezeki di negeri orang
Dikata negeri sendiri mundur

Malah aku berbangga dimana-mana
Ada saja org dari negeriku..
Dimana-mana IPTA
Penuh terisi rakyat Kelantan
Di syarikat-syarikat terisi juga Rakyat Kelantan...
Arghhh begitu ramaikah kami???

Sehingga media menindas kami sebegini??
Kami kah yang tiada semangat kesukanan??
Kerana mengisi setiap inci ruang stadium??
Kami kah yang tiada semangat kesukanan??
Kerana sentiasa bersemangat menyokong??

Kamikah negeri mundur??
Yang seringkali direbut saat pilihanraya??
Kamikah rakyat pemikiran kelas ke-3??
Kerana memilih pemerintahan islam??
Kamikah negeri yang bersifat kenegerian??
Hanya kerana kami bersatu??

Apa yang ingin dimaksudkan dengan 1Malaysia??
Bukankah inginkan bersatu padu??
Tidak malukah melaungkan 1Malaysia??
Andai tidak mampu menyatukan rakyat??

Media jalanan..
Mengatur wacana berita santapan rakyat
Namun kini semakin meracuni
Dengan fitnah duniawi
Kerana untung atau korapsi
Hingga hilang nilai-nilai
Manusia itu sendiri...

Inikah revolusi??
Pengubah paradigma arus duniawi??
Pencetus kebencian dalam diri??
atau sebuah diskriminasi??
atau sebuah suara majoriti??

Kami tetap kami..
Anak-anak Kelantan yg teguh berdiri
Kami akan tetap pertahankan..
Bumi Kelantan pendokong pemerintahan Islam..
Walau kami dibenci dan dicaci
Takkan kami berganjak walau seinci... 

By Naif Mustakim

Friday, October 22, 2010

menuju persediaan





Salam alaik.
Saat ujian yang bakal menjengah tiba, harapan yang pasti untuk ujian kali ini adalah memperoleh sesuatu yang didambakan oleh diri sekian lama. Bukan lah sesuatu anugerah yang dikejar tetapi yang penting Allah redha dengan apa yang kita lakukan seharian. Apa yang didambakan pastinya sebuah kejayaan. Dan itulah yang dikejarkan oleh semua orang.

Tiada seorang pun dari kita yang inginkan kegagalan walaupun apa yang dilakukan adalah untuk menempah kegagalan. Ramai yang menjadikan kegagalan itu sebagai motivasi untuk kejayaan hari yang mendatang. Gagal di dunia boleh diulangi tetapi gagal di akhirat memang tiada peluang dan ruang lagi untuk kembali ke dunia. Selagi mana kita berada di dunia kita pasti diuji untuk mengetahui sejauh mana tahap pencapaian kita samada berjaya atau gagal menanginya.

Dalam konteks kita sebagai muslim, kita menyakini bahawa apabila Allah datangkan sesuatu ujian atau musibah ia berkait dengan 3 perkara iaitu samada satu cara Allah ingin ampunkan dosa kita, atau Allah memang sayangkan kita ataupun Allah ingin tingkatkan darjat seseorang hambaNya. Allah tidak akan menguji hambaNya jika ia tidak termampu dipikul oleh makhlukNya. Tidak sukar untuk memahami perkara ke-2 dan ke-3 kerana para kekasih Allah iaitu para nabi paling banyak dan besar ujian yang Allah berikan.

Kembali kepada ujian itu juga, kita hendaklah berbaik sangka kepada Allah, kita hendaklah sentiasa berdoa dan berharap agar Allah mempermudahkan segala urusan kita. Saya juga berharap agar diberi pertimbangan dan akal yang sihat disamping pemikiran yang tajam dalam menghadapi setiap ujian yang diberikan oleh-Nya. Ada ujian yang diberikan kepada kita dalam keadaan kita sedar dan ada juga sebaliknya. Ujian dalam keadaan kita sedar seperti final semester yang bakal kita hadapi setiap akhir semester dalam konteks seorang pelajar. Ujian-ujian yang kita tidak sedari memang banyak kerana ia datang dalam keadaan kita tidak bersedia. Dan bersyukurlah jika kita terus diuji kerana itu adalah salah satu tanda Allah sentiasa sayang dan memerhatikan kita.



sekadar ini sahaja dahulu. apa yang salah dan terdapatnya kekurangan ataupun rasis dalam penulisan ini disusuli dengan beribu kemaafan.

Thursday, October 21, 2010

Selamat Menduduki Ujian Akhir Semester






Final exam bakal bermula. Jadual exam telah diperiksa, tempat telah diketahui, masa pun sudah maklum. Harapan aku adalah ia bakal membuahkan keputusan yang positif. InsyaAllah dengan izin-Nya. Tiada apa yang ingin ditulis, sekadar mengupdate blog sahaja supaya nampak juga aku aktif berkongsi sesuatu. Buat semua sahabat yang bakal mendudukinya selamat berjaya. sekadar itu sahaja.

Sunday, October 17, 2010

Berderak di KL





Hujung minggu yang lalu diambil kesempatan untuk ke Kuala Lumpur sekadar ingin berjalan-jalan menikmati pemandangan Ibu Negara. Sekadar memerhati keindahan rimba batu Kuala Lumpur. Hampir sahaja tersalah jalan tetapi Alhamdulillah sampai juga ke destinasi dituju.

Kesibukan bandar raya menampilkan bermacam ragam manusia yang berada di sana. Itulah menyebabkan aku agak keberatan untuk menjejakkan kaki ke sana. Seingat aku, tidak sampai 10 kali  aku menjejakkan kaki ke sana, kali pertama pada 2008. Ketika itu aku di Jengka. Perjalanan dari Jengka ke KL lebih kurang 3 jam manakala dari Jengka ke Kuantan juga mengambil masa hampir sama.

Sabtu lalu tiada pun dalam kalendar perancangan ingin menjejakkan kaki ke sana, idea ini hadir secara spontan seusai selesai solat zohor dan makan tengah hari di gerai. Lagipun kebiasaan hujung minggu hanya terperap je di rumah, tiada aktiviti khusus melainkan melelapkan mata. Terasa mata bengkak-bengkak bukan kerana tidak cukup tidur tetapi kurasakan malam agak sukar untuk melelapkan mata dan siang adalah penggantinya. Satu tabiat yang aku berusaha untuk berubah, tetapi setakat ni kurang berjaya lagi.

Di KL, seperti juga di KB, kedai buku menjadi persinggahan utama, terasa ingin sahaja membeli buku-buku yang aku idam-idamkan, di sana aku jumpa 6 buku yang ingin aku miliki, tetapi aku hanya beli dua. lagi 4 nashkah, awal tahun depan. InsyaAllah. sekadar ini sahaja dulu.

Wednesday, October 13, 2010

Mencari Punca


Banyak kali berlaku dalam diri kita apabila kita berada dalam keadaan terdesar atau sesuatu yang mendesak kita, kita akan berasa cemas. Cemas? itu adalah satu perkara biasa bagi kita. Perasaan cemas kadang-kadang ia tidak mampu dikawal, mungkin ia adalah suatu kesebatian yang telah pun berhibernasi dalam diri kita sejak sekian lama. Adakalanya ia hadir tanpa perlu dijemput. Biasa juga perasaan cemas berkunjung apabila manusia itu telah melakukan sesuatu kesalahan, ini pastinya sesuatu kita tidak dapat hindari kerana ia hadir dengan sendiri. Seringkali tertanya apa bezanya antara cemas dan gelisah kerana dalam loghat Kelantan hanya ada satu,'kenaling.'

Mencari punca bagi sesuatu masalah atau muhasabah diri adalah amat digalakkan supaya memudahkan kita mencari jalan keluar yang terbaik bagi setiap masalah dengan bijaksana. Mungkin ini boleh diklasifikasikan sebagai hikmah. Berhikmah dalam membuat sesuatu tindakan menguntungkan diri sendiri dan juga orang persekitaran. Sebagai satu jalan altenatif untuk membaiki diri yang selalu sahaja didatangi dengan kecenderongan membuat kesilapan dari yang kecil sehingga sebesar-besarnya. Tidak keterlaluan untuk mengatakan kesalahan yang besar dilakukan kebanyakannya berpunca dari benda-benda yang kecil yang dipandang remeh dan tidak diambil peduli. Ibarat api yang kecil bolehlah dijadikan kawan, api yang besar boleh menjadi lawan yang membinasakan. Api dunia sifatnya bolehlah dikatakan ringan kerana komposisinya hanyalah 1 daripada 70 kepanasan api neraka. Tidak cukup panas bukan?

Nasihat-menasihati adalah bermanfaat kepada orang-orang beriman. Sejauh mana kita boleh menerima nasihat adalah bergantung pada diri kita. Tepuk dada tanya iman banyak benarnya. Ada orang mudah menerima setiap ajakan dan nasihat yang baik dan ramai orang yang bersifat sebaliknya. Kalau tidak masakan ajakan dan nasihat para anbia di tolak mentah-mentah dan hanya sebahagian sahaja yang beriman dengannya. Bukan bermaksud hendak menyindir tetapi ini adalah hakikat yang perlu ditelan walaupun ia sepahit hempedu. Jikalau ia pahit-pahit ubat, mungkin ia bisa menyembuhkan penyakit. Penyakit hati jika diperhalusi memang sangat kronik kerana ia bukan mudah untuk diubati. Kalau tidak mana mungkin timbul kata-kata 'Luka yang lain nampak parut, luka dihati siapa yang tahu.'

Episod duka memendam rasa seakan-akan menjadi adat bagi kita. Jika tidak mana mungkin timbulnya hasad dan dengki terutama kepada sesama bangsa dan agama. Pantang melihat orang lain melebihi diri kita. Jika kita insan yang bersyukur dan redha dengan apa telah diputuskan oleh Allah, perkara sebegini tidak akan timbul. Ramai manusia diakhir zaman telah ditimpa penyakit wahan, iaitu cintakan dunia dan takutkan mati. Tiada salah memiliki perasaan cinta kerana setiap makhluk dikurniakan perasaan cinta, tetapi ia perlulah dijaga batas-batasnya. Cinta pada wanita, harta dan pangkat merupakan antara fitnah yang perlu ditakuti oleh kita semua sebagai mana sejarah pernah mencatatkan beberapa peristiwa seperti Bal'am yang terpengaruh dengan isterinya walhal beliau merupakan manusia yang hebat dalam kalangan Bani Israel, kisah Qarun dan hartanya sehingga setiap harta dijumpai tanpa diketahui pemilik akan dinamakan sebagai harta karun, mengabadikan nama sempena dengannya.

Sejarah mungkin berulang, pada suatu saya kecil-kecil dahulu, lagu ini menjadi siulan ramai. Entah apa yang sedapnya lagu ini pun saya kurang arif tetapi jika kita tidak belajar dari sejarah, mungkin sejarah itu akan dikembalikan. Ia bukanlah sesuatu yang sukar untuk difahami kenapa ia bakal bertamu lagi kerana umat akhir zaman ini suka berlaku zalim lagi jahil. Jika di zaman jahiliah, hanya bayi perempuan yang dibunuh, tetapi hari ini tidak mengira jantina, bayi dibunuh dan ditinggalkan. Kenapa? Pernahkah kamu mendengar, janganlah kamu menghampiri zina? Bagi umat Islam, saya yakin dan pasti semua orang tahu, berzina itu adalah salah satu dari dosa-dosa besar. Ada beberapa faktor yang menyebabkan berlaku perbuatan terkutuk ini antaranya pergaulan bebas antara lelaki dan perempuan sehingga amat sukar dikawal, pengabaian daripada ibu bapa, ceteknya pengetahuan agama, hidup dalam serba mewah, sukar menerima nasihat dan paling ketara yang saya perhatikan tidak melaksanakan solat bahkan lebih memalukan solat jumaat pun buat endah tidak endah sahaja.

Mencari penyelesaian bagi sesuatu masalah bukannya memerlukan masa hanya hari ini bertazkirah esok terus berubah. InsyaAllah, saya akan cuba beristiqamah dalam menyampaikan apa yang termampu dalam usaha yang terbaik untuk sama-sama melunaskan tanggungjawab wajib ini iaitu dakwah. Saya cuba sampaikan sesuatu walaupun saya hanya tahu huruf A sahaja. Bukan bertindak bijak tetapi pesanan ini paling khusus saya tujukan pada diri saya yang juga lalai jika ia tidak diperingatkan selain dari pentarbiyyahan yang berkesan. Semangat telah terkesan sejak saya berada di bangku sekolah lagi walaupun saya bukan dari aliran sekolah agama.

Sunday, October 10, 2010

Nakhoda


Menulis kadang-kadang mampu mengurangkan tekanan, walaubagaimana pun, setiap apa yang kita nukilkan jika ia mampu memberi faedah kepada orang lain itu lebih baik dari merampu tanpa adanya asas yang benar. Bimbang takut mendatangkan fitnah, lebih-lebih lagi fitnah kepada orang yang beriman. Kali ini aku mengambil kesempatan untuk menulis untuk meredakan sedikit kegusaran yang melanda diriku saat ini. Terkadang ia membuatkan aku takut dan yang paling membimbangkan ia bakal melekakan aku pada pesona dunia yang diperhiaskan dengan begitu indah dan memukau sesiapa sahaja yang rakus pada ketamakan harta dan menganggap dunia adalah segalanya. Inginku ingatkan kembali kepada diri ini yang leka bahawa Dunia adalah persinggahan.

Sedangkan kamu (orang-orang kafir) memilih kehidupan dunia. Padahal kehidupan akhirat itu lebih baik dan lebih kekal. Sesungguhnya ini terdapat dalam kitab-kitab terdahulu. (iaitu) kitab-kitab Ibrahim dan Musa.
(Al-A'la:16-19)

Jadikan hidup di dunia seperti seorang musafir dan orang asing. Oleh itu kita tidak akan leka akan dunia. Ibarat seorang musafir apabila memulakan pengembaraan akan sentiasa ingat pada sesuatu tempat yang ingin dituju manakala menjadi orang asing akan selalu berwaspada akan tempat yang dilawatinya kerana mengetahui tempat yang didudukinya adalah bukan tempatnya. Jadi orang bermusafir dan asing ini akan sentiasa mematuhi segala peraturan yang telah ditentukan oleh pemerintah tempat yang dilaluinya. Begitulah juga perihal hidup di dunia, kita harus taat pada pemilik yang menciptakan dunia ini. Mana mungkin dunia yang menjadi rebutan ini tiada yang menciptakannya.

Aku seperti kalian juga, memiliki nafsu dan berkehendak kepada sesuatu, adakalanya aku mampu mengawalnya dan terkadang aku juga tersungkur. kebanyakan nukilan yang ku terbit di halaman blog ini adalah sebagai peringatan kepada ku sendiri dan kepada sesiapa sahaja yang ingin turut serta dalam mentarbiyyah hati yang sentiasa leka ini. Jika terus dibiarkan ia akan terus membuatkan kita terus leka dan terlena. Mimpi yang terbuai selalunya indah, ini yang membuatkan kita tidak mahu bangkit dari mimpi ini sedangkan apa yang kita mimpikan itu hanyalah kepura-puraan semata-mata.

Adakalanya aku tertanya-tanya pada diriku sendiri, mengapa seolah menoktahkan artikel yang hampir seiras, seperti sebuah pelayaran yang ingin menuju hanya ke tempat yang sama. Aku adalah nakhodanya dan sudah semestinya aku tahu apa tujuan aku melampiaskan sesuatu artikel yang tertulis hasil gerakan jemariku berpandukan kawalan akalku yang membekalkan maklumat dan matlamat yang tercoret didasar pemikiranku tidak termampu untukku menganalisisnya. Sebagai seorang nakhoda juga, aku harus bersiap sedia mengawal bahteraku dari segala ancaman dari laut, lanun, ombak besar dan benda-benda yang menghalang bahteraku dari meneruskan perjalanan menuju ke tempat yang telah ku tetapkan.






Beberapa hari yang lalu aku dijukan soalan oleh sahabatku, soalan yang pernah merungsingkan aku pada suatu ketika tetapi entah ke mana kebimbangan itu hilang? aku pun tidak tahu, ku biarkan sahaja ia ditelan masa. Sahabatku bertanya kepadaku mengapa aku masih solo sedangkan pada usiaku begini sudah selayaknya aku berteman, katanya lagi jadi lah seperti orang ramai barulah selamat. Mungkin statement itu kurang jelas, apa yang selamatnya? Sedangkan Allah menegah kita mengikut orang ramai kerana ia bisa menyesatkan. Lihat sahaja bila sesebuah konsert dianjurkan berapa ramai orang yang mengurumuninya ibarat kelkatu terpesona melihat api jika dibandingkan bilangan jemaah yang mengimarahkah masjid. Perhatikan juga berapa ramai manusia yang bersyukur dengan nikmat kurniaan Allah, sedikit bukan? Ini yang menambahkan keyakinan bahawa apa yang buat ini betul walaupun terkadang aku juga gusar. tetapi surah al-baqarah ayat 216 menjadi motivasi terbaik untukku.

Seorang sahabat pernah berkata: aku tidak suka membaca sesuatu artikel yang panjang, kerana aku mudah jemu. Memang benar, kita dikurniakan sifat mudah jemu dengan sesuatu, oleh itu manusia begitu kreatif dalam mencipta kerana untuk mengatasi masalah jemu. Lihat sahaja perkembangan teknologi hari ini, berkembang dengan begitu pesat, fesyen hari ini, sentiasa bertukar-tukar bagi merealisasikan kehendak dan kepuasan manusia. sekadar ini dahulu buat kali ini. Apa baik datangnya dari Allah dan yang lemah itu adalah keburukan yang ada pada diriku yang daif ini.



Thursday, October 7, 2010

Episod seorang aku

Sudah lama tidak menggerakkan jari-jemari melontar komentar. semasa memikirkan idea untuk publish sesuatu, ku jengok seketika blog rakan-rakan dan beberapa blog lagi yang turut sama bergelumang dalam dunia blog. banyak juga input yang dapat diambil dari artikel-artikel mereka. ada orang kata sharing is caring. I don't know how to explain the word. terasa penulisanku paling daif jika ingin dibandingkan dengan mereka. aku juga kurang daya kreativiti dalam menghias blog. yang ada hanyalah basic item sahaja.

Final pun sudah hampir menjelang tiba, mood study bercampur baur lagi. Tidak tahu apa yang tidak kena pada diriku kali ni, nak kata malas, mungkin juga, banyak tidur, memang tepat, masalah memang bertimbung bak bukit. Tapi biasala aku, aku adalah aku, banyak berahsia dan tidak suka mencampuri hal orang lain. Tetapi sekarang agak lain sedikit, selalu rasa gelisah bila tengok perkara yang janggal kat depan mata. bukan tidak biasa tetapi sudah lali. kadang-kadang aku fikir jadi orang buta lagi baik, tidak diperlihatkan maksiat yang berlaku depan mata. Aku juga sangat bimbang jika aku dihimpunkan bersama orang-orang buta di padang masyar kelak. tidak semestinya manusia yang buta di dunia akan juga buta di akhirat, aku sangat meyakini semua yang aku miliki hanyalah bersifat pinjaman. barang yang dipinjam perlulah dijaga dengan elok, takut rosak, mana nak cari sebagai ganti.

Perjalanan hidup menjelang usia yang semakin meluput rasanya berwarna-warni. adakalanya suka, pada waktu dihiasi duka seolah ia terconteng ibarat sebuah lukisan. Drawing is my favourite when I was a child. Kat dinding rumah masih ada lagi monumen sejarah yang ku coretkan dengan warna krayon. walaupun tidaklah cantik tapi ia meninggalkan satu memori yang menggambarkan siapa aku dulu. berkenaan dengan cantik ia suatu yang subjektif, mungkin indah pada pandangan seseorang tapi bagi orang lain sebaliknya. bagi aku, cantik sangat sukar untuk di nilai kerana aku sangat mencintai yang Maha Terindah dalam hidupku.

Banyak sungguh masa telah ku persiakan, apa yang nak jawab jika ditanya nanti, pada usia mudamu di mana dihabiskan dan untuk apa digunakan. tak kan aku nak jawab aku hiaskan usiaku dengan seribu kelalaian dengan pakej kemaksiatan. mana ingin aku letakkan wajahku kelak?. Ya Allah ampuni aku kerana membuang sisa hidup ini dengan penuh kehinaan. Saat aku bersihkan wajah di waktu pagi, ku cuba untuk melenyap nestapa di waktu senja. Malam akan berakhir, hari juga silih berganti. Apa makna semua ini untuk aku? jawapannya sudah pasti, ia mengingatkan usiaku semakin singkat. Masa usiaku belum baligh, aku selalu berangan yang aku akan bekerja, kumpul harta dan diusia tuaku menikmati apa aku usahakan di zaman muda, tiba-tiba ia berubah sekelip mata corak imagimasiku, hari ini mungkin yang terakhir bagi aku. sebenarnya aku sudah kesuntukan masa.

Bukan senang menukilkan sesuatu yang menarik kerana aku hanya menulis mengisi masa yang terluang. mungkin aku lebih kreatif dalam bekarya jika ia untuk mengutip keuntungan. ada yang mencari keuntungan dalam bentuk limpahan hata benda dan ada yang mencari keuntungan dalam memanipulasi pengaruh tidak kira ia untuk kebaikan mahupun keburukan. dalam dunia yang semakin tua, telah menyaksikan banyaknya berlaku bencana alam. bumi sudah semakin tenat, akidah manusia semakin punah. manakan berdiri tegak sebuah pepohon nan rimbun tanpa disokong akar yang kukuh, manakan teguh agama tanpa akidah yang mantap. Jangan dipandang enteng benda yang remah, bimbang kalau yang remeh ini menjadi kritikal. jangan jadikan akidah itu ibarat roda, sekejap diatas dan seketika berada dibawah.

Sudah menjadi kelaziman, orang mukmin adalah muslim tetapi belum pasti muslim itu adalah mukmin. sekadar di sini sahaja buat seketika. InsyaAllah jika diizinkan masa, dilain detik aku lontarkan lagi komentarku. berbahagialah orang-orang yang beriman yang dikurniakan hidayah oleh Allah.

Friday, October 1, 2010

Takziah

salam

salam takziah ku tujukan kepada sahabatku Faizurol kerana kematian ibunya hari ini. semoga Allah mencucuri rahmat ke atas rohnya

Thursday, September 30, 2010

Belajar untuk positif


 Jangka hayat semakin mengecil menuju ke tarikh lupus. tujuan hidup yang singkat ini perlu di perhalusi kerana kita setiap benda yang hidup akan mati dan kita meyakini kita akan bangkit kembali di akhirat untuk kekal abadi. Adakah ini masih lagi suatu perjalanan yang masih panjang atau ia semakin meluput? tiada siapa yang tahu dan pasti.

Setiap proses kehidupan pasti tidak boleh lari dari menerima ujian dan musibah yang melanda keatas diri kita. Jika kita mampu menghindarinya sudah pasti dugaan hidup tidak akan hinggap pada diri kita. Apa yang pasti dan perlu disedari bahawasanya kita adalah insan yang lemah. Setiap ujian yang menimpa pasti ada hikmah yang tersembunyi. Teruskan bersabar dan sentiasa bersyukur dengan apa yang telah diberikan kepada kita mungkin adalah suatu langkah yang wajar kita lakukan sebagai tanda kita tidak menyalahkan Tuhan atas takdir yang menimpa kita.

Bertindak dengan suatu perkara yang positif selalunya lahir dari akal yang sihat. membuat pertimbangan yang sewajarnya haruslah menjadi keutamaan kita kerana ia menentukan apakah langkah susulan yang bakal kita lakukan. berfikir dengan skop yang meluas merupakan satu cara terbaik dalam bereksperimen untuk mendapatkan jawapan yang terbaik. tanpa pertimbangan akal yang waras, ia bakal menyulitkan keadaan di kemudian hari.

Dengan pengembaraan hidup yang kian mencabar bakal menguji kita dengan semaksimum yang mungkin. Tiada bezanya jika kita mampu menghirup udara yang nyaman tetapi hati masih dibelenggu kegelisahan. Hati yang tenang adalah kunci untuk memulakan sesuatu dengan positif. Memupuk jiwa dan hati yang tenang mungkin sukar jika ia tidak dipupuk sejak dari kecil ibarat melentur buluh biarlah dari rebungnya. Tetapi ia bukanlah sesuatu yang terlambat untuk kita memperbaiki diri kita kerana setiap manusia boleh berubah walaupun memiliki hati sekeras batu. batu boleh melentur jika selalu dititip oleh air.

Sekadar ini dahulu, artikel ini dinukilkan memandangkan diri ini kegersangan semangat dan motivasi untuk meneruskan sebuah perjalanan yang kian sukar. Perjalanan kali ini nampaknya kian beronak dan berduri. walaubagaimanapun ia perlu dirempuhi. Dan harapnya kudrat tidak pernah letih dalam mencari suatu perjalanan menuju ke pada redha Ilahi.

Sunday, September 26, 2010

Detik Diuji

Sudah seminggu kembali berpijak di bandar shah alam, berlindung di langit yang sama dari teriknya mentari, merasai kebasahan saat turunnya hujan membasahi bumi yang berkat ini. Tanpa sedari banyak waktu telah dipersiakan, bertambah dari hari ke hari menanti usia yang semakin meluput. Masa semakin hari semakin suntuk buatku kerana aku tidak mampu mengulang waktu hilang dan terbuang, terpaksa membiarkan detik terus berjalan. waktu tidak akan berhenti, detik tidak kembali

Apabila manusia diuji, itu tanda seseorang itu mendapat perhatian dari Allah, apabila manusia diuji, kita akan melihat kepada beberapa aspek, samada dia akan marah, mengeluh, berdiam atau terus bersabar. Ramai orang yang apabila diuji, dia akan marah. situasi marah akan terbentuk melalui hatinya sahaja tanpa mengeluarkan kata-kata, marah dalam hati beserta kata-kata tanda protes, dan lebih teruk lagi marah dengan hati, kata-kata dan juga bersama-sama anggota. Alangkah baiknya apabila kita diuji kita terus bersabar, bersabar dalam ketaatan kepada Allah, bersabar dari melakukan maksiat, dan juga bersabar dalam ujian.

Agak sukar untuk menilai tahap ujian seseorang memandangkan Allah menguji kita dengan ujian yang berbeza. Ada diuji dengan kesengsaraan seperti saudara kita di Palestine. Ada diuji dengan berlakunya bencana alam, seperti di Pakistan dan Kashmir baru-baru ini. Tetapi ramai yang lupa ada yang Allah uji dengan kemewahan dan kesenangan yang menyilaukan pandangan. Aku mengambil kesempatan untuk menulis kali ini memandangkan aku semakin terkeliru antara ujian kesusahan dan kesenangan, adakalanya dalam susah, Allah telah pun datangkan kesenangan, selesa dalam senang, dititik pula dengan nila kealpaan.  Ini membuatkan aku lemas gelombang yang meletakkan aku dalam dilema panjang, asyik termenung memikirkan jalan keluar dari kepompong masalah.

Friday, September 17, 2010

ambil yang baik

hari ini masih lagi dalam mood syawal. mungkin ada yang sudah mula bekerja, ada juga yang masih lagi dalam suasana cuti hari raya. cuti aku masih lagi berbaki 2 hari dan hari isnin minggu ini kuliah bakal bersambung.
Raya kali ini juga terasa sangat hambar kerana aku tidak sempat nak mengunjungi rumah kawan-kawan ku yang lama.

Agak malas nak update blog ketika di rumah kerana masalah line yang tidak jelas. Ia menbantutkan semangatku untuk menulis dan jika aku buka laptop pun hanya la sekadar mendengar muzik dan bermain strategy game.di kesempatan itu, aku hanya menghabiskan masa membaca buku-buku yang tersedia banyaknya di rumah dan beberapa buah buku yang baru di beli. armegeddon 2012 memang menarik untuk di baca, sudah separuh aku membacanya. sebuah karya yang amat menarik dengan olahan dan ulasan yang mudah difahami. aku tidak mampu untuk menulis sebaik itu dan mungkin perlu banyak lagi yang perlu di timba untuk menghasilkan karya yang baik. aku tidak gemar untuk memberi komen atau menganalisis karya seseorang memandangkan setiap manusia mempunyai pendapat dan pandangan masing-masing.

Ahad ini aku akan menempuh perjalanan hampir 9 jam dari kota bharu ke shah alam. aku bernasib baik kerana kekosongan tempat duduk masih ada walaupun aku terlewat membuat tempahan. inilah yang dinamakan rezeki. rezeki yang tidak disangka-sangka. jika bercakap tentang rezeki mungkin hari ini aku kurang bernasib baik kerana setelah selesai solat jumaat selipar ku telah lesap. terpaksalah balik tanpa selipar. mujurlah rumah dekat masjid. kerap juga aku kehilangan selipar di masjid dan ini bukan kali yang pertama. mungkin pencuri-pencuri itu mendengar nasihat khatib ambil yang baik dan tinggalkan yang buruk. jadi mereka pun ambil selipar-selipar yang baik dan tinggalkan yang kurang elok.

sekadar ini sahaja untuk kali ini, sekian.

Thursday, September 9, 2010

SeLaMaT hArI rAyA AiDiLFiTri

selamat hari raya aidilfitri diucapkan kepada semua muslimin dan muslimat di seluruh dunia. semoga lebaran ini memberi seribu makna kepada kita semua dan juga berharap ramadhan akan datang akan singgah lagi ke dalam diari kehidupan kita sekalian. ada beberapa perkara yang ingin saya kongsikan sempena satu syawal ini.
  • bertakbir bermulanya setelah berakhirnya bulan ramadhan sehingga sebelum solat sunat hari raya bermula pada keesokannya. ini menandakan cara kita merayakan kemenangan kita setelah sebulan kita berpuasa. kurangkan mendengar lagu-lagu raya kerana ia melalaikan kita
  • makan di waktu pagi menandakan kita sudah tidak berpuasa pada pagi itu
  • mandi sunat hari raya sebelum pergi ke masjid menunaikan solat sunat hari raya
  • mengenakan pakaian yang terbaik pada hari raya. pakaian yang terbaik bukannya bererti pakaian yang baru tetapi lebih elok jika ianya yang baru
  • mengunjungi masjid untuk menunaikan solat sunat hari raya beserta dengan khutbahnya juga. orang wanita yang di datangi haid dan nifas juga di seru agar berkunjung ke perkarangan masjid bagi sama-sama meraikannya
sekadar ini sahaja perkongsian pada satu syawal ini, semoga ia memberi manfaat kepada kita semua. sepuluh jari saya susun memehon seribu kemaafan jika ada tersilap bahasa, terkasar kata, terlebih bicara yang bisa membuatkan hati terguris. sebagai manusia saya juga tidak terlepas dari silap dan salah. Allahuakbar,Allahuakbar, Allahuakbar. selamat hari raya dengan penuh kesyukuran dan semoga ramadhan kembali lagi di tahun hadapan

Sunday, August 29, 2010

Benarkah kita merdeka

 Wahai orang-orang beriman! janganlah kamu menjadikan pemimpinmu orang-orang yang membuat agamamu menjadi bahan ejekan dan permainan, (iaitu) di antara orang-orang yang telah diberi kitab sebelummu dan orang-orang kafir (orang musyrik). Dan bertaqwalah kepada Allah jika kamu orang-orang yang benar
(Al-Maidah: 57)

Tidak sampai 2 hari lagi negara bakal menyambut Hari Kemerdekaan Negara yang ke 53 menandakan kita sudah 53 tahun bebas dari belenggu penjajah. Jika semasa zaman penaklukan bangsa penjajah dahulu,dari Portugis sehinggalah British, mereka membawa misi 3G iaitu, Gold, Glory And God. Dan mungkin misi God mereka gagal kerana tidak berjaya mengkristiankan orang-orang Melayu pada masa itu memandangkan orang-orang melayu berpegang kuat kepada ajaran agama Islam. Dekat ini juga sudah terbahagi kepada 2 generasi iaitu generasi sebelum dan sesudah merdeka yang sudah pasti terdapatnya perbezaan.

Dewasa ini kita menyaksikan betapa runtuhnya akidah ummah setelah kita memerintah negara sendiri. Adakah ini di namakan pemerintahan dengan acuan sendiri? acuan yang tidak ada kesebatian dengan Islam walaupun mendakwa Islam sebagai agama rasmi persekutuan. baru-baru ini kita di hebahkan berita agar menutup aurat semasa di dalam masjid. yang menjadi persoalannya, adakah di masjid sahaja di peruntukkan untuk menutup aurat? bagaimana pula dengan keadaan di luar? Islam membenarkan kita mendedahkan aurat ke? tidak pernah membaca quran ke? atau menjadikan quran hanya sebagai lagu dalam bertarannum. atau kerana untuk menjaga kepentingan jawatan dan pangkat sehingga rela meninggalkan agama. saya tidak takut untuk melontarkan pendapat sebab itu saya berani menulis tanpa meletakkan sebarang kepentingan kerana kepentingan dunia hanyalah bersifat sedikit dan sementara.

Dan janganlah kamu iri hati terhadap kurnia yang telah dilebihkan Allah kepada sebahagian kamu atas sebahagian yang lain. (Kerana) bagi lelaki ada bahagian bagi apa yang mereka usahakan dan bagi perempuan (pun) ada bahagian dari apa yang mereka usahakan. mohonlah kepada Allah sebahagian dari kurniaNya. Sungguh, Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.
(An-Nisa: 32)

ayat diatas pula menerangkan tentang kelebihan yang Allah kurniakan kepada kaum lelaki tetapi tidak terdapat pada kaum wanita dan juga sebaliknya. Agak mengecewakan kerana melalui era globalisasi ini telah wujud perikaian dari kaum hawa menuntut kesamarataan atau lebih mesra dengan perkataan human right. di sini juga menunjukkan betapa bergolaknya dunia hari ini. bayangkan apa yang akan berlaku jika kesamarataan ini terlaksana seperti kuasa talak juga terletak pada isteri, isteri menjadi ketua rumahtangga, isteri boleh berpoligami dan sebagainya. sudah tentu dunia semakin tidak tenteram. pergerakan seperti sister in Islam yang menuntut kesamarataan ini seperti membenarkan wanita juga menjadi imam solat, hanya mengiktiraf perkahwinan monogami mungkin telah lama dirancang untuk melenyapkan akidah umat Islam memandangkan akidah merupakan tunjang kepada Islam. Bayangkan sebatang pokok berdiri tanpa akar, sebuah bangunan di bina tanpa tapak atau asas yang kukuh? sudah pasti ia hanya menunggu masa menyembah bumi.

sekadar ini sahaja buat kali ini. InsyaAllah saya akan panjangkan artikel ini jika diberi kelapangan. sekian wasalam 

Saturday, August 28, 2010

mutiara hati

Imam Ghazali: ''Carilah hatimu di tiga tempat.Carilah hatimu sewaktu bangun membaca Al-Quran.Jika tidak kau temui,carilah hatimu ketika mengerjakan solat.Jika tidak kau temui,carilah hatimu ketika duduk tafakur mengingati mati

Friday, August 27, 2010

Benarkah kita bebas

Mengapa memperhambakan seseorang
Sedangkan dari lahir lagi dia bebas dan merdeka


Tuesday, August 24, 2010

Bolehkah aku bersuara

Saban minggu orang memperkatakan tentang masalah pembuangan bayi, masalah gejala remaja yang semakin hari semakin membarah seolah tempat yang luka terus dicurah dengan cuka. pedih dan teramat sakit bila mengenangkan betapa bermasalahnya umat akhir zaman ini. aku bukan ingin menambahkan lagi luka yang sudah lama terpalit, tetapi aku sebagai remaja yang semakin hari semakin berusia dan bertambah matang sejajar usia yang aku lalui mengakui amat risau dengan perkembangan yang tidak sihat ini.

Sudah banyak cadangan yang dikemukakan untuk mengatasi masalah ini seakan-akan orang yang batuk diberikan ubat demam, jika sembuh pun ia tidaklah begitu ketara. tetapi yang apa yang berlaku ia semakin kuat batuknya dan bukannya semakin beransur pulih. Antibiotik yang diberikan belum cukup untuk meredakan keadaan apatah lagi menyembuhkannya. usahlah terus menyuntik ubat jika punca penyakit tidak ketahui kerana ia akan bertambah parah keadaannya.

Jika ada suara-suara yang mengajak sudah tiba masanya untuk kembali kepada ajaran Islam yang sebenar, maka pemuka-pemuka munafik akan lantang bertempik bahawa orang yang mengajak manusia kepada agama hanyalah retorik politik semata-mata. si munafik tiada akan pernah serik untuk memperbodohkan orang disekelilingnya. biarkan si munafik itu bodoh bersendirian, orang muslim berpuasa, mereka juga berpuasa, orang Islam solat, mereka juga ada yang solat, tetapi apabila orang-orang Islam inginkan kepada Islam keseluruhan maka mereka mulalah memutarkan corong-corong radio mereka melempar apa sahaja fitnah bagi menggagalkan usaha kembali kepada Islam itu sendiri.

Pada bulan yang bakal menyaksikan negara bakal menyambut bulan kemerdekaan sebagai simbolik bebasnya negara dari belenggu penjajah tetapi malangnya pemikiran terus terjajah dan gejala sosial yang tidak pernah menjaminkan pemulihan. Adakah kemerdekaan sebegini dimahukan. kita mensyukuri nikmatnya kemerdekaan dan menghargai jasa-jasa pejuang-pejuang tanah air bagi menuntut kemerdekaan dari pihak imperialis dan kolonialis tetapi adakah perjuangan hanya terhenti di sini sahaja?.

bilakah fenomena masalah keruntuhan akhlak ini bakal berakhir? jawapannya bukan terletak kepada usaha individu tetapi perlu digembeling tenaga dari sepelusuk masyarakat. Di manakah buktinya periktirafan dari Allah dalam surah Al-Imran yang mengatakan kita umat terbaik? Aku tidak akan meletakkan cadanganku kerana kita semua dikurniakan akal untuk berfikir dan membezakan baik buruk. rujuk lah jugak surah Al-A'raf yang menemplak orang yang dikurniakan mata tetapi tidak mahu melihat, dikurniakan telinga tetapi tidak mahu mendengar dan mempunyai hati tetapi tidak mahu mengingati Allah, mereka seperti haiwan ternakan bahkan lebih sesat lagi.

Sunday, August 22, 2010

sekadar ingatan pada diri yang selalu leka

salam alaik.

Terasa damainya petang ini bila dapat lagi menghirup udara yang segar dan terasa sangat bersyukur apabila diberi lagi peluang untuk terus hidup di bumi yang permai ini. sudah 7 minggu kuliah berjalan, tetapi terasa bagaikan beberapa hari sahaja. masa yang telah berlalu tiada dapat dikeluhkan memandangkan setiap orang diberikan peruntukan masa yang sama 24 jam sehari, 7 hari seminggu. aku seolah-olah terlena dibuai mimpi yang indah sedangkan realitinya tidak seindah apa yang ada dalam khayalan. aku harus kembali segera ke alam yang nyata.

Fasa kedua ramadhan adalah peluang untuk mendapatkan keampunan dari Allah. subuh tadi aku dihidangkan dengan kuliah cara-cara untuk mendapatkan keampunan Allah. aku hanya dengar penceramah itu cakap ada sekurang-kurangnya 10 tetapi aku hanya ingat 2, ambil wuduk yang sempurna, dan buat baik dengan orang tua. selebihnya aku terlelap dek kerana terasa sangat letih. aku juga perasan ada orang memerhatikan aku, tapi tidak ku hiraukan memandangkan aku tersangat mengantuk. semalaman aku tidak dapat melelapkan mata.

fasa ini juga mengingatkan aku pada bulan al-quran memandangkan tanggal 17 ramadhan adalah hari nuzul quran. beberapa negeri bercuti pada hari ini dan ada sebahagian lagi tidak mengambil bahagian. teringat juga ceramah-ceramah yang aku hadiri dahulu mengingatkan jemaah agar mendampingi al-quran kerana kitab ini bakal memberi syafaat kepada kita kelak. antara perkara yang perlu dilakukan untuk mendapatkan cinta Allah salah satunya membaca dan memahami isu dan kandungan Al-Quran yang terdapat lagi beberapa nama antaranya al-kitab, az-zikr, al-furqan.

sekadar ini sahaja buat tatapan pada sisipan kali ini. masih teringat lagi kata-kata cikgu bahasa melayu aku dahulu bila aku mengemukan alasan bila penulisan karangan aku teruk. tetapi cikgu bingkas menyatakan semua orang boleh menulis tetapi yang membezakan penulisan yang baik dan buruk terletak pada sikap dan pemahaman penulis itu untuk berkarya. dulu aku paling tidak suka untuk membuat karangan tetapi setiap kali ujian aku hanya akan menulis karangan berbentuk rencana kerana aku tidak kreatif dalam penulisan bercerita. aku tidak akan meluangkan masa aku untuk membaca novel dan menonton drama ataupun filem. aku tidak kisah jika ketinggalan dalam mengambil tahu cerita-cerita atau filem-filem semasa.

Saturday, August 21, 2010

ingatan pada masjidil aqsa

Agak kepenatan 2-3 hari ni. mungkin kekurangan waktu tidur ataupun tidak kena pengurusan waktu. hari-hari yang berlalu bagaikan tidak disedari dan hampir terlupa bahawa 21 Ogos adalah suatu musibah yang menimpa umat Islam, apa lagi kalau bukan kerana masjidil aqsa, kiblat pertama umat Islam telah dibakar oleh seorang pelampau yahudi yang berasal dari Australia pada tanggal 21 Ogos 1961. agak menghairankan pelampau itu hanya dikatakan kurang siuman ketika kejadian itu berlaku oleh mahkamah zionis. agak tidak logik dan tiada dapat diterima oleh akal yang waras.

seharusnya umat Islam harus sedar dan istiqamah dalam menangani isu-isu yang melibatkan saudara kita di Palestin kerana mereka memerlukan perhatian kita. masih ingatkah kita bahawa amirul mukminin, saidina Umar Al-khattab pernah menyatakan bahawa baitulmaqdis ini adalah tanah wakaf umat Islam. mahu tidak mahu walaupun dalam suka atau benci kita wajib mempertahankannya. tidak mahu mengulas lanjut tentang perkara ini kerana kalian boleh mendapatkan artikel yang lebih terperinci dalam blogger-blogger yang sangat perihatin mengenai isu Palestin.

Banyak yang ingin saya bicarakan bersama kalian tetapi dalam ruang waktu yang terhad membataskan masa untuk bersama berkongsi rasa, meluahkan apa yang terbuku di hati. Ramadhan kini membentangkan selembar peluang bagi kita memberi apa yang termampu kita hulurkan terutama kepada saudara-saudara kita di sana. Sempurnakah ibadat kita dalam keadaan perut kita kekenyangan tetapi membiarkan saudara kita merintih menahan lapar dan menagih sesuap makanan dan setitis air untuk menghilangkan dahaga?. kita lebih suka membazir sedangkan membazir itu amalan syaitan. walaupun syaitan di belenggu pada bulan ini tetapi nafsu masih lagi merajai hati kita.

cukuplah kita berbuka dengan sekadar menghilangkan sedikit lapar dan menghilangkan haus kerana ia lebih baik untuk kesihatan rohani dan jasmani kita. Ramadhan telah pun menginjak ke peralihan fasa kedua. serasanya masjid-masjid dan surau-surau kian suram. mengapa keadaan ini berlaku? sepatutnya semakin berakhirnya Ramadhan maka semakin ramai jemaah kerana kita semua maklum bahawa malam al-qadr terletak pada 10 malam terakhirnya Ramadhan.

sekadar berpesan dan mengingatkan diri agar tidak alpa dengan permainan dunia yang sering melalaikan kita. ia ibarat perhiasan yang mempersonakan mata yang memandangnya. penulisan ini juga perlu diletakkan noktahnya kerana bimbang semakin banyak yang ditulis, semakin ternampak kesilapan. sekadar ini sahaja. apa yang baik itu datang dari zat Yang Maha Berkuasa dan setiap yang lemah itu saya sandarkan pada diri ini yang sangat kerdil.

Wednesday, August 18, 2010

al-fatihah buat sahabatku

salam alaik

Seakan tidak disedari Ramadhan telah pun masuk hari ke-9. tidak sedar masa berlalu dengan terlalu cepat. tidak terkejar rasanya pantasnya waktu berlari mengingatkan kembali kepada usia yang semakin matang. Ramadhan tahun ini benar-benar terasa lain, teringat juga kepada arwah fifi yang meninggal Ramadhan tahun yang lalu. tidak sedar bahawa sudah setahun presiden aku meninggalkan kami buat selama-lamanya. Aku bukanlah rapat sangat dengannya masa di kopu dulu tetapi memandangkan aku juga ahli bwp, kami kerap bertemu dan paling tidak lupa berlatih badminton bersama-sama pada waktu petang walaupun aku tidak minat sukan ni. Al-Fatihah buat mu. semoga aman hidupmu di sana.

Sudah setahun berlalu, aku rasa hanya aku je lagi yang tidak datang menziarahi rumahnya. tahun lalu juga aku berpuasa dalam keadaan sakit, terawih sendiri dekat rumah dan hostel sebab aku sesak nafas bila bergaul dalam khalayak yang ramai. Alhamdulillah aku belajar sikit-sikit pasal persiapan puasa Ramadhan dari segi mengimamkan solat terawih, tadarus al-quran dan banyak lagi. ini semua atas tunjuk ajar ustaz Adzli. semasa di kopu dulu aku kerap juga berbuka puasa di rumah ustaz, terasa segan juga dibuatnya apatah lagi ada kawan-kawan aku yang mengenakan aku. cuma sampai hari ini aku pegang pada kata-kata ustaz, pilih mana yang kamu nak, jadi pemimpin yang disukai orang tetapi biarkan kemurkaan Allah, atau jadi orang yang menegakkan hak Allah tetapi dibenci manusia. aku pilih yang kedua dan hari ini tetap yang kedua kerana aku yakin kebencian manusia bersifat sementara sedangkan murka Allah aku tidak sanggup untuk berdepan.

Minggu ni juga aku baru mendapatkan no hp ustaz memandangkan aku baru add fb ustaz. sebelum ni sim card aku hilang dan kebanyakkan no hp tidak dapat diselamatkan. sudah 3 tahun tidak menjejakkan kaki ke besut. pada mulanya aku tidak menyukai suasana di sana kerana cuaca yang sangat panas pada waktu siang kecuali 1, masjid kg Raja. bacaan imamnya sangat merdu seolah aku solat di timur tengah. di kelantan perkara sebegini memang biasa terutama di bulan ramadhan kerana aku membesar di sana. kebanyakan masjid mengupah imam tahfiz untuk mengimamkan terawih dan kebanyakan daripada mereka datang dari pondok-pondok sekitar kelantan dan ada juga dari pattani. siapa kata pelajar lulusan pondok sukar mendapat tempat dalam institusi pekerjaan kerana itu hanyalah streotype semata-mata tanpa ada statistik yang membuktikan kebenaran.

Baki ramadhan kian mengecil, ibarat belon pada mulanya membesar semasa di tiup kini kian mengecut dan akhirnya kembali kepada bentuk asal. apa yang tidak ku mahu ialah belon itu pecah sebelum tiba masanya. saat hujan dan panas bersilih ganti hampir seiringan, membuatkan tubuh mula terasa lesu dan tidak bermaya tetapi apa yang perlu dilakukan teruskan baki ramadhan dengan sesempurna mungkin. mungkin ramadhan kali ini menjadi noktah terakhir kerana tiada siapa dapat menjangka bila usia bakal berakhir untuk menginjak ke alam barzakh. alam yang baru dan perlu ditempohi bersendirian tanpa teman. bersahabatlah di dunia seramai yang mungkin, musuh jangan di cari kerana we have no space to locate how many friends but one enemy could find everywhere, mengasingkan diri dari orang ramai juga penting kerana ia mampu mengelak pengaruh jelek mereka.

Saturday, August 14, 2010

Ya Allah jauhkan kami dari sifat-sifat munafik

Cuti hujung minggu ini saya mengambil kesempatan untuk membaca beberapa blog dari kalangan sahabat ataupun beberapa lagi blog untuk mengetahui perkembangan semasa mengenai isu dan juga pandangan-pandangan yang diutarakan dalam blog masing-masing. sudah semestinya kebanyakan head title berkisarkan tentang kehadiran bulan Ramadhan yang hampir menjadi kemestian bagi blogger-blogger muslim. satu perkembangan yang menarik tetapi harus berhati-hati kerana memandangkan gelombang masyarakat dunia ingin mencari kebenaran dalam beragama, ada tangan-tangan yang mengambil kesempatan itu untuk menyebarkan fahaman yang boleh dianggap dangkal. samada yang menulis itu tidak sedar ataupun sengaja menulis kerana mengambil keuntungan dunia yang sedikit.

dari kebanyakan blog yang saya baca, saya tertarik dengan blog seorang hamba Allah yang menamakan blogger Panglima Perang Siber yang mengulas mengenai sajak Dr. MAZA yang bertajuk Bela Rakyat Atau Angkat Pakatan Rakyat. saya ingin mengambil beberapa petikan yang jika dianggap tidak benar maka ia mengejutkan fitnah yang sedang tidur.

Hari tu heboh diceritakan beliau (Dr. MAZA) akan sertai Umno. namun yang hadir hanyalah 40 orang yang dilabelkan sebagai ulama muda Umno. Selepas berita awal menyatakan ada 100 orang akan sertai Umno. Pemimpin Umno sendiri gusar dengan khabar beliau akan sertai Umno seperti ulasan Ketua Bahagian Cheras di blog beliau di sini http://umnobahagiancheras.blogspot.com/2010/06/dr-asri-masuk-umno-atau-pas.html

Tak kisahlah jika yang sertai Umno itu bertaraf ulama atau tidak. Yang penting fahamannya mesti tidak bercanggah dengan akidah Ahli Sunnah Wal Jamaah. Bahkan Umno seperti ulasan Tun Mahathir, telah lama menjadikan ulama sebagai penasihat. Bukan bermaksud Umno selama ini meminggirkan Ulama bahkan ramai ulama menjadi penasihatnya secara tidak langsung..penembak-tepat.blogspot.com.

saya agak kerap mengikuti perkembangan blog beliau memandangkan kehebatan beliau mempertahankan umno walaupun beliau bukan siapa-siapa pun dalam parti dominan melayu itu. jika benar umno menerima baik penyertaan ulama dalam parti yang menguasai parlimen itu mengapa negara kita masih gagal dalam draf menggunakan hukuman dan undang-undang berlandaskan hukum dan syariat Islam. memandangkan beliau juga menggunakan beberapa petikan dalam surah Al-Baqarah menerangkan ciri-ciri orang munafik, mengapa tidak disentuh dengan perintah Allah mengenai qisas seperti dalam dalam ayat 178 yang bermaksud.

  • Wahai orang-orang beriman! Diwajibkan atas kamu (melaksanakan) qisas berkenaan dengan orang yang di bunuh. Orang merdeka dengan orang merdeka, hamba sahaya dengan hamba sahaya, perempuan dengan perempuan. Tetapi barang siapa memperoleh maaf dari saudaranya, hendaklah dia mengikutinya dengan baik, dan membayar diat (tebusan) kepadanya dengan baik (pula). Yang demikian itu adalah keringanan dan rahmat dari Tuhanmu. Barang siapa yang melampau batas setelah itu, maka ia akan mendapat azab yang sangat pedih.
Di sini hanyalah beberapa contoh umno yang membuktikan parti itu hanya meletakkan ulama sebagai keldai tunggangan mereka semata-mata sebagai suatu aliby mengaburi mata rakyat. umno merasa selesa jika rakyat terus diperbodohkan dalam beragama kerana lebih senang bagi mereka untuk mentadbir dengan gaya sekular mereka kerana mereka mendapat jaminan syurga oleh dajjal yang mereka anggap solat, puasa dan menunaikan haji untuk mendapat title haji sudah memadai.

renungkan satu firman Allah dalam surah Al-Baqarah ayat 174 yang bermaksud.
  •  Sungguh, orang-orang yang menyembunyikan apa yang telah diturunkan Allah, iaitu kitab, dan menjualnya dengan harga yang murah, mereka hanya menelan api neraka ke dalam perutnya dan Allah tidak akan menyapa mereka pada hari kiamat, dan tidak akan menyucikan mereka. Mereka akan mendapat azab yang sangat pedih.
jika anda ingin mendapat dengan jelas apa yang ingin saya sampaikan kali ini, anda boleh merujuk blogger panglima perang siber dan juga pendokong-pendokong mereka dalam group yang mereka gelarkan sebagai blogger pembela negara. tidak ada pun yang mereka lakukan melainkan menjaga periuk nasi mereka yang telah terang lagi bersuluh hangus, hangit dan penuh dengan nanah kedengkian yang ingin mempastikan Islam terkubur. jika bertanya pada mulut mereka sudah pasti tiada pengakuan tetapi ingatlah golongan munafik akan zahirkan keimanan dan menyembunyikan kekafiran mereka. sebab itu golongan munafik lebih bahaya dari orang-orang kafir. Allah merakamkan khas surah kepada golongan ini dengan menamakan surah ini sebagai surah Al- Munafikun.
sekadar ini sahaja buat kali ini. Ya Allah jauhkan kami dari sifat-sifat munafik dan hindari kami dari bergaul dengan mereka dan pemimpin mereka yang sentiasa ingin membawa kami menjauhi agamamu ya Allah. sesungguhnya mereka memusuhi kami siang dan malam, dalam keadaan gelap dan cerah bahkan mereka mencela kami kerana tidak mengikut telunjuk mereka. Hancurkan rancangan mereka ya Allah dan kembalikanlah Islam kepada kami agar kami dapat membuktikan kepada mereka bahawa mereka benar-benar dalam kesesatan.

    Friday, August 13, 2010

    Jangan Kita Lupakan

    salam alaik

    Ramadhan sudah pun melepasi 3 hari, kita harus bersyukur kerana masih lagi mampu berpuasa dengan keadaan yang agak selesa berbanding dengan negara lain seperti di Timur Tengah yang dilanda cuaca yang panas daripada tahun-tahun sebelumnya, waktu siang yang panjang, pakistan , china dan kashmir yang mengalami bencana walaupun cuaca akhir-akhir ini tidak menentu.

    pada yang berkemampuan hulurlah sedikit sumbangan agar kita dapat sama-sama merasai kenikmatan ibadat pada bulan yang suci ini. walaupun ramadhan masih lagi diperingkat permulaan, tetapi saya dapat merasai suatu kelainan pada kali ini. bukan kelainan pada diri saya tetapi pada keseluruhan persekitaran hidup saya. jika sebelum ini saya jarang memikirkan pada orang yang kurang berkemampuan, kali ini perasaan ingin tahu adakah mereka juga berbuka seperti saya ataupun masih mengikat perut mencari sesuap makanan. saya merasa senang bergaul dengan mereka kerana kesusahan mereka yang mereka alami tidak pernah mereka pinta untuk meraih simpati.

    di sini juga saya mula mengenal sedikit sebanyak tentang rona-rona kehidupan memandangkan apa yang saya dengari dan perhatikan saban tahun mula meresap ke dalam kalendar hidup saya kini. jika dahulu mee segara di makan jarang-jarang sebagai makanan sampingan, kini ia hampir pasti menjadi makanan ruji saya. dulu saya tidak berapa concern bila ada seseorang menceritakan kesulitan yang dialami, kini mula beralih kepada saya, pada siapa ingin saya ceritakan, pada siapa ingin saya adukan, pada siapa yang saya rintihkan?

    sekadar mingingati diri yang selalu alpa dan lupa akan nikmat dunia yang hanya bersifat sebagai perhiasan semata-mata. sekadar ini sahaja untuk kali ini.

    Tuesday, August 10, 2010

    selamat kembali ya Ramadhan

    SALAM ALAIK
    Wahai orang-orang beriman! Diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang sebelum kamu agar kamu bertaqwa. (al-baqarah:183)
    Ahlan wasahlan al-mubarak ya Ramadhan. Malam ini adalah malam permulaan terawih menandakan esok sekalian umat Islam bakal menjalani ibadat puasa selama sebulan. Ada yang orang mengatakan penantian itu satu penyeksaan tetapi adakah bulan Ramadhan adalah bulan yang dinantikan? Mungkin ia di tunggu oleh orang beriman, yang menantikan bulan yang dipenuhi dengan rahmat Allah dan sentiasa menjadi keresahan bagi yang fasik, yang sebolehnya tiada bulan yang mewajibkan umatnya berpuasa dalam sejarah tamadun dunia.
    Bulan ini merupakan bulan bagi peniaga-peniaga menambah wang saku memandangkan ini merupakan bulan lubuk duit bagi para usahawan terutama bagi produk-produk makanan. Tidak menghairankan jika di bulan ini banyak jenis kuih muih yang tidak dijumpai pada bulan-bulan yang lain. Jika saya menyenaraikan jenis kuih muih ini mungkin lebih banyak muka surat yang diperuntukkan untuk artikel ini. Ini tidak menghairankan saya jika ada di kalangan kita berebut-rebut untuk berniaga di bazar ramadhan kerana ia menjanjikan perolehan yang lumayan. Di sini adalah tempat tumpuan manusia yang ingin mencari juadah untuk berbuka puasa. Juga tidak menghairankan jika ada yang sudah bersiap sedia membuka gerai juadah seusai waktu zuhur selesai.
    Tidak juga menghairankan jika perbelanjaan bulan ini melambung tinggi berbanding bulan-bulan yang lain. Tidak dipastikan mengapa situasi ini berlaku sedangkan tidak dipanggil berpuasa jika perbelanjaan di bulan puasa lebih tinggi berbanding bulan lain kecuali mencari kepuasan nafsu. Sepatutnya nafsu perlu di selia dengan sebaik mungkin kerana bulan ini merupakan universiti menyediakan program pentarbiyyahan yang terbaik sebelum kembali kepada fitrah. Kita boleh menilai semula bagaimana berkesannya puasa kita setelah berakhirnya bulan ramadhan. Ini kerana ramainya mereka yang berpuasa hanyalah sia-sia belaka melainkan hanya memperoleh lapar dan dahaga.
    Bulan ini ada merekodkan beberapa siri peristiwa kemenangan umat Islam dalam peperangan yang disertai menghadapi tentera musuh antaranya Perang Badar Kubra yang terjadi pada 17 Ramadhan tahun ke 2 Hijrah, Fathu Makkah yang terjadi pada tahun ke 8 hijrah, Ma'rakah (perang) Ain Jalut yang terjadi pada 24 bulan Ramadhan tahun 658 hijrah menandakan bulan ini bukan alasan untuk tidak menjadi produktif. Sekadar ini sahaja, sekadar secebis perkongsian ringkas dan diharap bermanfaat kepada kita semua. Mohon kemaafan jika terdapat khilaf.

    Friday, August 6, 2010

    untuk sahabat, teman, rakan seperjuangan.

    salam alaik.

    ketika menunggu laungan azan zohor berkumandang, teringat pula akan memori bersama teman-teman sekalian. nostalgia lalu membuahkan bibit senyuman mengingatkan kenangan yang menggamit memori suka duka suatu masa dahulu. ada yang masih lagi bersama ketika ini dan ada juga yang sudah pun meneruskan haluan masing-masing dengan kehidupan yang baru di alam yang baru. tidak lupa juga ada yang telah pergi menghadap Yang Maha Kuasa. Al-fatihah buat yang telah pun pergi meninggalkan kita buat selama-lamanya. kenangan yang kalian tinggalkan masih utuh terpahat di hati.

    tinggal beberapa hari lagi kita bakal menyambut kehadiran Ramadhan Al-Mubarak. bulan yang menjanjikan sejuta transfomasi bagi sekalian umat Islam. bulan yang menyediakan peluang ibadat yang tidak ada pada bulan yang lain antaranya solat terawih, malam lailatul qadr, pahala yang berlipat ganda dan mungkin ada lagi yang tidak saya nyatakan. saya juga mengharapkan tahun ini mampu menghadirkan puasa yang terbaik kerana bimbang andainya ini adalah ramadhan terakhir bagi saya. seperti mana yang saya selalu yakinkan diri saya bahawa saya tidak tahu bilakah ajal akan datang menjemput, pada waktu yang mana malaikat maut mencabut nyawa dan selalu mengingati mati kerana izrael datang kepada kita sebanyak 70 kali sehari menjenguk kita.

    buat sahabat, jadikankanlah Ramadhan kali ini juga terbaik untuk kalian, bagi yang selalu mengabaikan solat fardu, tunaikanlah kerana puasa kalian adalah sia-sia jika kalian tidak melaksanakan tugas penting 5 kali sehari ini. kalian juga adalah pemegang kunci pintu syurga kerana kalian melafazkan kalimah agung, iaitu kalimah tayyibah atau lebih sinonim dengan kalimah syahadah. jadi mengapa kalian masih ragu-ragu lagi untuk melunaskan tanggungjawab kalian? saya sekadar berpesan kerana pesanan ini pasti sampai kepada saya dahulu kerana telinga saya lebih dekat dengan mulut yang mengucapkan kata-kata itu. gunakanlah peluang ini kerana ianya hanya datang sebulan dalam setahun. setiap kali saya membaca kisah-kisah sahabat Rasulullah s.a.w, mata saya selalu mengalirkan air mata kerana mereka menginginkan seboleh-bolehnya hari-hari adalah Ramadhan kerana ganjarannya tidak diberikan pada bulan-bulan yang lain.

    tidak banyak yang ingin saya kongsikan pada kali ini. saya menulis ruangan ini kerana kesedaran atas diri saya atas tanggungjawab yang ada iaitu nasihat-menasihati pada kebaikan dan jua pada kebenaran. saya juga tidak tahu bagaimana ingin mengakhiri artikel pada kali ini. ibarat air mengalir laju tetapi terhalang dek lereng yang tertimbus oleh batuan. saya ingin terus melontarkan idea tetapi terhalang oleh kerja yang harus juga diutamakan. serasanya cukup sahaja buat kali ini. mohon seribu ampunan kemaafan jika ada tersalah dan tersilap kata dan juga pergaulan. buat anda sekalian selamat menghadapi bulan ramadhan, bulan tarbiyyah yang terbaik bagi kita supaya kita menyambut aidul fitri pada fitrah yang nyata lagi suci.

    Tuesday, August 3, 2010

    Ogos, Ramadhan dan Merdeka

    salam alaik.

    bulan ogos sudah pun memasuki hari ke empat. sudah sinonim dengan negara kita kerana bulan ini kita akan menyambut hari bersejarah dalam negara ini iaitu sambutan hari kemerdekaan pada setiap tanggal 31 ogos sejak tahun 1957 lagi. tahun ini kita akan menyambut ulang tahun kemerdekaan yang ke 53. bulan ini juga amat bermakna bagi seluruh umat Islam kerana bakal menyambut kedatangan bulan yang mulia yang dipenuhi dengan keberkatan iaitu tidak lain tidak bukan adalah bulan Ramadhan. Marhaban ya Ramadhan.

    setiap kali datangnya bulan ogos pastinya ada kempen kibarkan jalur gemilang bagi memeriahkan lagi sambutan bulan kemerdekaan. bukan dengan itu sahaja, ada yang sanggup berhabisan ribuan ringgit kerana ingin turut terlibat dalam sambutan kemerdekaan ini dengan menghias kereta, mengecat bangunan supaya terpancar nilai patriotik di dalam diri. apakah pula yang kita lakukan bagi meraikan kedatangan bulan Ramadhan? inilah persoalan yang perlu dijawab oleh kita sebagai umat Islam. adakah sekadar cukup kita hanya menahan lapar dan dahaga bermulanya dari terbitnya fajar hingga terbenamnya matahari?. adakah sempurna dengan hanya menyelusuri solat terawih seusai selesai solat isyak?

    jika tahun-tahun terkebelakang kita disajikan dengan hiburan-hiburan sebagai satu simbul meraikan ulang tahun kemerdekaan, bagaimana dengan tahun ini? adakah dengan cara berhibur tercapai sudah agenda kebebasan hakiki? ini yang perlu dijelaskan supaya kita tidak termasuk dalam kalangan mereka yang lalai kepada tanggungjawab yang telah diamanahkan kepada kita semua yang diiktiraf sebagai khalifah. dalam konteks yang sebenar mungkin kita belum lagi merdeka kerana pemikiran kita masih lagi berorientasikan fahaman barat yang digembar-gemburkan mampu membawa kearah kemajuan. apakah ertinya nikmat kemajuan jika moral bangsa merundum dengan begitu ketara, jenayah berleluasa?. adakah kemajuan yang kita kejarkan itu akan mengikuti kita ke liang lahad?

    bulan Ramadhan juga bakal berkunjung kembali untuk bertamu di diari kehidupan sebagai muslim selama sebulan. sebagai seorang muslim, kita di suruh memuliakan tetamu, jadi kita seharusnya memuliakan ramadhan. ramadhan yang saya maksudkan di sini bukanlah seseorang yang bernama ramadhan tetapi bulan yang penuh dengan keberkatan yang dianugerahkan pahala yang bersifat infiniti. inilah kesempatan yang berharga yang amat rugi untuk dilepaskan. di sini saya tidak mahu menghuraikan tentang ramadhan dengan panjang lebar kerana saya ingin memuatkan artikel khusus pada beberapa hari lagi tentang bulan yang dinanti-nantikan ini. InsyaAllah.

    seboleh-bolehnya saya ingin berkongsikan sesuatu dengan kalian secara konsisten tetapi kekangan waktu tidak mengizinkan saya berbuat demikian. kadang-kadang idea itu mengalir ibarat air, tetapi ia perlu di tapis untuk mendapatkan bekalan yang jernih. begitu juga dengan pemikiran, ia perlulah supaya ia didasari oleh pemikiran yang bersih tanpa unsur-unsur yang sirna. sehendaknya ingin berkongsi sebanyak yang mungkin tetapi selalunya sesuatu yang berharga hanyalah dalam kuantiti yang minimum. saya juga agak tidak berapa rajin untuk mencari bahan untuk dimuatkan pada kali ini, membuatkan apa yang saya tulis terasa kosong. tiada permulaan yang sempurna dan juga titik noktah yang jelas.

    kala ini nampaknya hujan mula turun setelah sekian lama ia tidak membasahi bumi. di saat ini juga kelihatan awan mula mendung setelah sekian lama ia menampakkan cahaya suria. permainan alam ini menampakkan variasi menunjukkan betapa berkuasaNya Sang Pencipta.saya cuba bermain dengan kata-kata walaupun ucapan tidak seindah nukilan. serasanya saya perlu meletakkan tanda setitik noktah untuk mengakhiri kalam kali ini. sekian sahaja.

    Saturday, July 31, 2010

    Dilema kian Berakhir

    Dalam minggu ni fikiran aku kurang menentu. Aku mendapat peluang yang tidak pernah ku fikirkan. pertamanya ialah aku dapat menyambung pelajaran melalui program penyerapan. ini memang impian aku semasa di alam diploma lagi. Alhamdulillah aku dapat dengan izin dari-Nya. keduanya ialah aku ditawarkan training oleh MAFC setelah aku melepasi dua proses interview. aku juga tertarik dengan tawaran yang ditawarkan memandangkan aku bercita-cita untuk menjadi usahawan tani. peluang yang datang oleh anak syarikat Khazanah Nasional ini hadir di saat aku belum bersedia menghadapinya.

    Dalam minggu ni hampir setiap hari aku berhubung dengan mak ayah untuk meminta pendapat, juga tidak lupa kepada beberapa lagi orang aku percaya untuk meminta pandangan memandangkan ini adalah peluang yang menjelma mungkin hanya sekali dalam hidup. ku rasakan ada juga hikmahnya disebalik peluang ini datang kerana, pertamanya, Aku hanya selalu bergantung kepada Allah melalui doa harianku meminta yang terbaik bagi-Nya dan juga bagiku. jika selama ini aku sering membuat keputusan yang sangat terburu-buru tetapi kini aku terasa tenang sebelum aku membuat keputusan muktamatku. keduanya aku sering menelefon keluarga di rumah, sesuatu yang jarang aku lakukan semasa kehidupan di asrama dulu dan juga semasa aku belajar di peringkat diploma. semasa di asrama aku tidak membawa mobile kerana ia dilarang oleh pihak sekolah dan lagipun aku tidak terdesak untuk memilikinya. semasa di universiti juga, aku hanya reload sebulan sekali dan jika kredit habis, aku hanya akan tunggu untuk bulan berikutnya untuk top up.

    untuk MAFC aku diberi masa sehingga 5 Ogos ini untuk menyatakan kata putus samada aku terima atau menolaknya. aku akan cuba lakukan yang terbaik dengan gerak hati yang telah diputuskan oleh Allah untuk hamba-Nya ini. aku adalah milik Allah dan sepenuh keyakinan aku menyatakan apa yang diputuskan oleh Yang Maha Pencipta adalah yang terbaik seperti mana yang selalu ditekankan dalam firmanNya dalam surah al-baqarah ayat 216. aku hanya mampu berusaha sekadar termampu dan selebihnya adalah urusan dari Yang Maha Mengetahui. aku menanyakan pendapat daripada orang sebagai penguat motivasi bagiku untuk terus berusaha dan berharap hanya pada Yang Satu.

    ada juga perasaan yang tidak enak aku dengari kerana ramai yang berpendapat aku tiada pendirian. ada yang kata buat apa hadir ke interview kalau dah setting nak belajar, lagipun diploma bukan menjanjikan apa-apa. aku terima pandangan ini tanpa menoktahkan walau sebutir kata. ada yang kata aku menutup peluang orang lain disebabkan aku menyertai interview peringkat kedua. yang kedua ini aku berhujah kerana pertamanya adalah rezeki itu semuanya datang dari Allah, peluang pekerjaan itu hanyalah sebahagian asbab untuk mendatangkan rezeki kepada makhluknya. jika aku dikatakan menutup peluang orang lain, maknanya bagi orang mendapatkan sesuatu melalui kaedah kabel ataupun berpusatkan kepada orang tengah dipanggil apa? boleh juga dikatakan pengkhianat kerana menzalimi orang lain. sebenarnya aku apply kerja hari tu pun sebagai persiapan untuk menghadapi sebarang kemungkinan. sebelum aku menyambung pengajian peringkat sarjana muda, aku belum mengetahui takdirku, bak kata pepatah sediakan payung sebelum hujan. bagi seorang usahawan business plan dan back up plan sangat penting. ini adalah sebahagian back up plan aku menghadapi sebarang kemungkinan berlaku.

    sesungguhnya aku sangat bersyukur dengan apa yang aku miliki walaupun di sisipan lain ramai yang memerhatikanku dalam serba kekurangan. aku lebih rela menerima kekurangan daripada kelebihan yang membuatkan aku leka pada rahmat Allah. aku tidak mahu memikirkan sangat duniawi kerana mengejarnya membuatkan aku letih dan lelah. cukuplah bagiku apa yang telah dicukupkan oleh Allah. terima kasih ya Allah kerana memenuhi setiap permintaanku walaupun aku bukanlah hamba terbaik bagi-Mu. maafkanlah aku kerana tidak pernah sempurna mencintai-Mu. namun ku harapkan lidahku sentiasa basah mengingati-Mu. sekadar ini sahaja dariku, aku memohon sejuta kemaafan atas kesalahan yang disengajakan atau sebaliknya.

    Friday, July 16, 2010

    aku juga menanti

    salam alaik.

    syaaban sudah pun menjengah tiba di dalam kalendar qamari umat Islam. lebih kurang 3 mingggu lagi umat islam akan menyambut kedatangan bulan yang di nanti-nantikan iaitu bulan Ramadhan al-mubarak. belum pun ramadhan menjengah tiba harga gula dan petrol sudah pun dinaikkan. adakah ini juga signal barang-barang yang lain juga akan berubah tanda harga? kita tunggu dan lihat sahaja apa akan dilakukan oleh pemimpin yang adil lagi bijaksana dalam menguruskan pentadbiran dan keperluan rakyat. ataukah semakin ramai rakyat yang bakal di gelar asnaf yang layak menerima zakat. sama-sama kita perhatikan di bumi malaysia yang permai ini.

    lama juga saya tidak mendengar berita tentang pemberian wang ehsan kepada negeri kelantan walaupun kelantan menuntutnya sebagai royalti petroleum. ini juga menggambarkan kerajaan pusat juga dipimpin oleh mereka-mereka yang selalu menepati janji. syabas diucapkan kepada kecekapan dasar pemerintahan yang selalu membisu apabila diminta penjelasan. inilah ciri-ciri pemimpin yang telus, menyembunyikan kebenaran, menuding bagi sesuatu yang tidak pasti. ini yang menghairankan saya kenapa pemimpin-pemimpin beriman ini sanggup memperdayakan rakyat. saya juga tidak pasti berapa liter air yang dihabiskan untuk membersihkan diri mereka tetapi hati tetap lagi kotor, kini ingin bertayyamun dengan pasir di selangor pula.

    bila terkenangkan golongan fakir miskin, membuatkan saya menitiskan air mata kerana sukarnya hidup yang dihadapi. ini bukan hanya lahir dari hati saya sahaja bahkan bagi sesiapa sahaja yang yang masih mempunyai hati dan perasaan. kita bertuah kerana negara kita diberikan sumber hasil bumi yang tidak terkira banyaknya berbanding di tempat lain, di kurniakan keamanan yang tidak dikecapi oleh oleh negara lain. benarlah firman Allah yang bermaksud jika kamu ingin menghitung nikmat-nikmat Allah nescaya kamu tidak dapat menghitungnya. bahkan jika kita menggunakan dacing untuk menimbangnya maka dacing bukan lagi senget tetapi akan pecah berkecai.

     kita mengaku membaca al-quran, tetapi kita seolah-olah tidak mahu untuk memahaminya sedangkan equation fizik, kimia dan sebagainya kita mampu menguasainya bahkan tahu di mana ingin digunakan dan bila untuk menggunakannya, tetapi tidak untuk tuntutan al-quran dan hadis nabi. adakah kita lebih bijak dari Allah dan rasulnya. inilah sifat takabbur yang dimegah-megahkan oleh para pemimpin sehingga mentah-mentah menolak hudud, bersungguh-sungguh mempertahankan arak dan judi memandangkan ia mampu mendatangkan pendapatan yang lumayan untuk negara.

    saya tidak hairan jika ulama-ulama menyokong kefasikan kerana mereka bukan dipilih oleh Allah sebagaimana nabi-nabi yang diutuskan oleh Allah. saya tidak bersedih jika mufti-mufti membisu demi mempertahankan jawatan mereka kerana dunia sudah menjadi milik mereka. saya hanya meletakkan keyakinan pasti ada hamba Allah yang berjuang mempertahankan agamaNya kerana janji Allah pasti berlaku walaupun hamba-hamba Allah yang istiqamah menyambut seruan ini dalam nisbah yang sedikit.

    sebagai umat Islam saya rasa bertanggungjawab untuk nasihat-menasihati kerana ia memberi manfaat kepada umat. kita sama-sama menanti menghitung nasib samada kita di kurniakan syurga ataupun dihumban ke neraka. sekian sahaja untuk kali ini. wallahualam

    Sunday, July 11, 2010

    Dua Qunout - Nazilah

    tempat baru

    tuan kedai: oghe kelate ko?
    aku: em. baru jah sapa sini.
    tuan kedai: sini tu dok mano?
    aku: dok s. 7
    tuan kedai: belajar uitm ko?
    aku: em. baru jah sambung sini.
    tuan kedai: sekalo orang kelate biaso cari kedai oghe klate jugak. sebab tu kawe tnya demo.

    aku hanya tersenyum. aku baru je tiba di shah alam beberapa hari yang lalu. kebetulan aku singgah di kedai pak cik tadi. lama juga aku berbual-bual dengan pak cik tu, maklum la nasi kerabu bila berjumpa dengan budu memang sedap. asyik juga kami berbual-bual. orang kelantan dengan sesama kelantan seperti ada satu chemistry walaupun berada di tempat orang. hampir seminggu di sini dan sudah ramai aku temui orang kelantan selain dari housemates ku 3 orang juga kelantanis. di shah alam ni aku berasa tidak asing walaupun pertama kali berada di sini. begitu juga semasa di jengka dahulu. tiada masalah untuk menyesuaikan diri walaupun aku tiada saudara mara di sini. mungkin aku dah terbiasa berada di asrama seusia awal 13 tahun lagi.

    tempat baru semestinya menghamparkan suasana yang baru. tetapi aku belum menjelajah sepenuhnya ditempat baru ni. biasa la aku jenis lambat panas. bukan juga seperti lipas kudung. balik kuliah biasanya aku tidur sahaja. tak juga pasti kenapa akhir-akhir ni aku selalu terasa letih, mungkin sebab selalu je sesat nak cari bilik kuliah. terasa lucu juga hari pertama dah kena marah sebab tak jumpa kelas. nak baca buku aku letak kat rumah di kota bharu, aku tidak membawanya sebab tak muat tangan nak pikul. InsyaAllah lepas cuti raya ni aku akan punggah ke sini. tu pun kalau pak saudara aku balik ke k.b. buleh aku tumpang di bonet keretanya.

    cuma aku merasakan sedikit tidak kena jika harakah dan suara keadilan diharamkan untuk diterbitkan. ada beberapa lagi akhbar bakal diharamkan. apa yang tidak ena dengan akhbar ni. adakah kerana akhbar-akhbar ni menceritakan perkara sebenar tentang penyelewengan kerajaan?. aku juga tidak hairan tentang berita beberapa ulama muda menyertai umno dan aku juga tidak terkejut jika sokongan rakyat kepada BN semakin merosot. ini merupakan tanda-tanda awal PRU-13 bakal bertukar kerajaan.

    setakat ini sahaja. aku terasa agak malas untuk mengulas isu-isu yang aku baca. mungkin masaku diawal julai-ogos ni untuk menyelesaikan beberapa perkara memandangkan taraf hidup di sini berbeza sedikit.

    Monday, June 28, 2010

    Persediaan baru, Cabaran baru

    Salam alaik,

    Rejab sudah berkunjung tiba menanti hadirnya Syaaban sebelum menyambut kedatangan bulan Ramadhan. ibarat sepantas cahaya masa berlalu seakan-akan tidak mampu untuk menggapainya. tahun ini juga seperti biasa berpuasa semasa dalam sesi kuliah. banyak persediaan kena buat agar sesi pembelajaran dan puasa tahun ni lebih baik dari tahun sebelumnya. Ahad ni 4/7/10 saya akan daftarkan diri di kampus induk shah alam. ada juga bertanyakan sahabat-sahabat yang telah pun berada di sana sebagai matlumat awal persediaan ke tempat baru

    Ini merupakan cabaran baru bagi saya dan merasakan ujian paling getir bakal dihadapi kerana sahabat-sahabat saya ada menasihatkan agar jaga iman molek-molek kerana di sini bukan sahaja cabaran dalam bentuk kuliah tetapi juga akhlak, sosial malahan masalah pergaulan juga. ada juga yang nasihat agar menguruskan kewangan dengan bijak. terima kasih atas nasihat kalian.

    persediaan awal sudah pun tersedia seperti membayar yuran pengajian, rumah sewa telah pun tersedia, medical check up telah pun di buat. itu hanyalah sebahagian persediaan jasmani tetapi persiapan rohani belum cukup baik kerana banyak lagi benih ilmu yang perlu di tanam, di semai sebelum ia boleh dituai hasilnya. harapnya hasil yang diperoleh mendatangkan manfaat bersama. harapya juga saya menjadi hambaNya yang sentiasa bersyukur dan bersabar dengan ujian yang dihadapi.

    saya mengharapkan akan bergiat aktif setelah kuliah bermula nanti dan juga mendoakan agar diberi kesihatan yang baik bahkan memohon dipermudahkan setiap urusan oleh-Nya. sekian sahaja untuk kali ini.

    Saturday, June 19, 2010

    Tidak semua milik kita

    Keputusan final exam telah pun keluar dan keputusan untuk sambung belajar untuk ke degree juga telah diketahui. ada yang telah memperolehi apa yang mereka hajati dan sudah semestinya antonimnya gagal memperolehi apa yang mereka inginkan. bagi yang berjaya ucapan tahniah saya ucapkan dan bagi yang gagal, La tahzan kerana perjuangan kita bukan hanya terhenti di sini kerana di depan kita masih lagi ada ruang dan peluang menanti untuk kita. sebagai muslim kita kena yakin bahawa ajal, jodoh, rezeki semuanya di tangan Allah tiada berkongsi pun dengan mana-mana kerajaan negara di muka bumi ini kerana Dialah yang mempunyai kerajaan meliputi langit dan bumi. kadang-kadang apa yang kita impikan tidak kunjung tiba manakala yang ingin kita elakkan itulah yang mendatangi kita.

    Apapun kita haruslah berusaha jangan hanya mengharapkan rezeki, jodoh itu berkunjung tiba di depan mata kita kerana Islam menganjurkan umatnya supaya berusaha. jika kita dapat apa yang kita usahakan syukurlah, jika kita tidak dapat apa yang kita kerjakan maka sabarlah dan teruskan usaha kita. Allah tidak menzalimi setiap makhluk-Nya kerana Allah Maha Adil.yang zalim hanyalah kita yang naif ini. Allah mendengar setiap rintihan hamba-Nya dan kerana itulah kita disyorkan supaya berdoa dan pasti Allah akan makbulkan doa kita samada cepat ataupun lambat sahaja

    Friday, June 11, 2010

    lagha sungguh

    salam alaik

    cuti semester yang panjang memang menyeronokkan jika ia terisi dengan baik. bagi aku cuti semester ni tiada apa yang boleh dikongsikan memandangkan aku hanya beraktiviti di rumah. lebih membarahkan lagi keadaan kerana piala dunia sudahpun bermula. kejohanan empat tahun sekali ini memang menjadi suatu fenomena kepada seluruh pelosok dunia kerana keterujaan menyaksikan pasukan-pasukan bertanding beraksi untuk merebut piala keagungan itu.

    Di Malaysia tidak kurang hebatnya. walaupun negara belum pernah melangkah ke padang untuk beraksi di pentas piala dunia tetapi sambutannya sangat hangat. kejohanan yang telah pun memasuki edisi ke -19 ini menjadi perbualan yang hangat kerana ia di tambah dengan perencah cadangan kerajaan meluluskan lesen judi bagi kejohanan pada edisi kali ini. cadangan ini mencetuskan debat yang hebat memandangkan idea kerajaan untuk memenuhkan kantung negara dengan satu lagi hasil ekonomi yang secara terang-terangan haram di sisi Islam.

    Memang benar cadangan meluluskan lesen judi bagi bola sepak belum lagi di luluskan (sehingga artikel ini ditulis) oleh kerajaan. sebelum mengeluarkan sebarang idea ia perlu merujuk dahulu kepada rakyat dan sensitiviti kaum di Malaysia. negara ini mempunyai majoriti kaum melayu yang menganut agama Islam dan pemerintah kebanyakan beragama Islam di samping perlembagaan negara meletakkan Islam sebagai agama rasmi negara. jika 5 mantan PM sebelum ini tidak pernah menyuarakan hasrat untuk meluluskan lesen judi bola sepak tetapi kenapa yang ke-6 ini sangat berani? adakah beliau peminat fanatik bola sepak?

    Disamping itu di mana suara ulama dalam menangani isu ini? kenapa membisu seribu bahasa sedangkan di televisyen sangat bijak berkata-kata? adakah kerajaan tidak memberikan mikrofon untuk bersuara atau ingin menjaga periuk nasi sahaja? jika isu minyak negeri Kelantan maha hebat diperdebatkan, ada ulama yang bersuara menyokong kerajaan sehingga hari ini kerajaan pusat tidak memberi sesen pun kepada kerajaan Kelantan. tetapi untuk mempertahankan perkara halal haram seperti ini diam tanpa kata. ada jugak kedengaran suara sumbang mengatakan kalau tak diberikan lesen, mereka tetap berjudi juga. buktinya belum lagi piala dunia membuka tirainya sudah dibuat tangkapan atas kesalahan berjudi ini. tetapi cuba fikirkan jika ia diluluskan, mesti tiada tangkapan dibuat kerana ia telahpun diluluskan lesen oleh kerajaan yang memacu pemerintahan selama 52 tahun kemerdekaan negara.

    bagi saya siapa menang atau kalah pada kejohanan kali ini tidak memberikan sebarang kesan kerana kita tidak mendapat apa-apa darinya. Islam menggalakkan umatnya beriadah atau bersukan bukannya menjadi pasukan sorak. saya bersetuju dengan pepatah menang sorak tetapi kampung tergadai. apa tidaknya, kita dibebani dengan pelbagai isu yang memerlukan kita menanganinya seperti kes zina, pembuangan bayi, kes khalwat, permasalahan Palestin yang tiada kesudahannya dan pelbagai lagi membabitkan remaja hingga ke golongan senja.

    sekian sahaja dahulu.

    Tuesday, May 11, 2010

    kita hanya merancang.

    salam alaik
    Sudah 6 hari paper terakhir tamat. terasa amat singkat berada di rumah. hanya 3 hari kerana aku perlu mengikuti program yang tidak pernah aku ikuti. Program Khidmat Masyarakat. walaupun hanya 3 hari di rumah tetapi aku rasa masa terisi dengan perkara yang berfaedah dan selepas 2 minggu program dan diikuti lawatan aku akan kembali ke rumah untuk menghabiskan cuti ku. ada beberapa perkara yang aku rancang tetapi tidak dapat aku lakukan atas beberapa faktor. biasalah manusia hanya mampu merancang tetapi Allah yang menentukan. Insya-Allah dengan izin dari-Nya aku akan teruskan rancangan ku yang tergendala selepas pulang dari program.
    Cuti kali ini agak panjang, 9 minggu, mungkin aku akan mencari kerja sambilan sebagai pengalaman asas untuk aku.

    Cuti kali aku perlu cari pengalaman bekerja kerana cuti sebelum ni aku habiskan masaku hanya dengan praktikal amali. sudah menjadi kebiasaan bagiku setiap kali cuti semester, aku dan rakan-rakan akan menjalani latihan praktikal. mungkin aku akan kehilangan kehidupan sebegini kerana selepas daripada kami, kurikulum praktikal telah di ubah kepada latihan praktikal hanya berlangsung pada semester akhir. pengalaman ini mungkin tidak akan dapat diulangi tetapi ia tetap mampu dikongsikan. pengalaman tidak boleh dibeli kerana ia tiada dijual di mana-mana kedai atau pasaraya.

    Ada juga aku terdengar yang sahabat-sahabatku bakal melangsungkan majlis pertunangan atau perkahwinan. Aku mendoakan agar apa yang mereka rancangkan itu berjaya dan apa yang penting mendapat keredhaan daripada Yang Khalid. Aku tidak tahu bila masaku akan tiba tetapi aku akan terima seloroh pak saudaraku, dia ni tua dengan ngaji dah. Aku rasa ini keperluan ku selagi diberikan ruang untuk belajar kerana dengan ilmu kita akan mendapat kemuliaan, selain dari kenikmatan, ia juga memberi nikmat kepada orang lain.

    "Allah meninggikan darjat orang-orang yang beriman di antara kamu, dan orang-orang yang diberi ilmu(dari kalangan kamu) beberapa darjat. Dan (ingatlah), Allah Maha Mendalam PengetahuanNya tentang apa yang kamu lakukan" (Al-Mujadilah:11)

    Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud
    "Barang siapa dikehendaki Allah suatu kebaikan, maka ia akan diberi-Nya kefahaman terhadap agama."

    sekian sahaja untuk kali ini. sekiranya ada yang salah ku minta teguran

    Tuesday, May 4, 2010

    One size fit for All

    I do not know what happen to our world nowadays and I am afraid for future generation. I think our world are never give you the protection that we deserve for it. Everyday we hear about murder, coruption, robbery, etc. we could find the solution from now before it will ruin us and our next generation. the deteorientation of morale increase from time to time to give our sleep become a nigthmare.

    I prefer Islam for the best solution because I am fully confident that Islam can save us. beginning from now we need to work together to ensure Islam lead the world again. Do not care about munafikun because they are nothing for us. let them talk about Islam because we already know who are they? our duty is to be a good khalifah, so we need to consider what is the better and deny the worth.

    vote for Islam

    p/s: my english need to be improve.

    Saturday, April 24, 2010

    tawakkal

    salam alaik
    final exam sudah pun bermula. setelah sepanjang semester kita mengerah keringat, sudah tentu final exam merupakan medan untuk kita menterjemahkan kefahaman yang kita perolehi sepanjang pengajian kita semester ini. bagi yang bakal menamatkan pengajiannya pada semester ini, ini adalah peluang terakhir untuk membuktikan sesuatu pada diri dan kepada mereka yang telah banyak mendedikasikan kita. apa pun setiap yang kita telah lakukan hendaklah besertakan dengan tawakkal.
    sekadar itu sahaja. selamat menduduki ujian akhir semester. doa mengiiringi kejayaan kalian semua.

    Friday, April 23, 2010

    Atasi Perasaan Marah

    Setiap sesuatu perkara yang berlaku pasti ada hikmahnya. apa yang mampu kita lakukan adalah dengan banyak bersabar dan ingat kepada Yang Maha Pencipta. adakalanya kita marah dengan ujian yang sering menimpa kita. kita harus akui bahawa perasaan marah juga adalah lumrah dalam diri setiap insan. apa yang penting kita jangan terikut-ikut dengan perasaan marah kerana ia akan memudaratkan kita juga akhirnya.
    sebagai seorang yang rendah hatinya pasti memaafkan kesilapan orang lain kerana ia adalah satu nikmat yang tiada mampu diungkap oleh kata-kata.
    sebagai insan yang daif, saya tidak mampu untuk berkongsi bagaimana untuk menjinakkan perasaan marah kerana saya juga pernah marah walaupun ia tidak keluar melalui kata-kata. saya juga lebih suka memendamkan sahaja di dalam hati kerana seboleh-bolehnya saya menjaga hati dan perasaan orang lain walaupun mereka tidak pernah menjaga hati dan perasaan kita. apa yang boleh saya kongsikan ialah kita sama-sama berusaha menghilangkan perasaan ini kerana ia membuatkan hati kita sentiasa tenang.
    Beberapa minggu yang lalu saya sangat terkilan dek perbuatan beberapa orang sahabat kerana beberapa kemahuan saya tidak dipatuhi walhal saya sudah mengingatkan mereka terlebih awal dan agak kerap. sedangkan mereka tahu yang assignment sudah hampir tempoh hantar. disebabkan kelompok inilah membuatkan assignment 1 kelas terpaksa dilewatkan penghantarannya kerana saya dipertanggungjawabkan untuk menghantar assignment dalam bentuk cd. pada waktu itu saya hanya tenangkan hati saya dengan selalu menyebut, orang lain tidak memenuhi kehendak aku, aku dah terasa hati dan marah sedangkan aku sendiri juga sering tidak memenuhi kehendak Pencipta-ku. Adakah Tuhanku tidak murka dengan kedegilanku?.
    Kita sering mengatakan puasa sunah itu ibadat, solat dhuha juga ibadah, tapi dalam masa yang sama kita gagal menyiapkan tugasan kita, selalu lewat ke kuliah dan sering tidur semasa kuliah. bagaimana dengan ibadah sunat yang kita lakukan itu dalam keadaan orang lain memendam rasa? memang persoalan amal ibadah Allah yang kurniakan ganjarannya tetapi apakah kita perlu menyingkirkan perasaan orang lain semata-mata? di mana letaknya habluminallah wa habluminannas(saya tiada software jawi)?
    sekadar itu sahaja dari saya. wasallam

    Tuesday, April 13, 2010

    sekadar meluahkan rasa

    beberapa hari kebelakangan aku sering menerima persoalan yang ingin aku padamkan dalam kamus ingatanku. tetapi entah mengapa persoalan-persoalan ini sering mengganggu lenaku. aku sendiri tidak mengerti apakah masa silam akan mampu kembali lagi? ataukah ini yang harus aku terima atas kesilapan yang lalu.
    memang benar aku pernah bercinta atau couple pada suatu ketika dahulu dan mungkin ramai yang tidak mengetahui kerana aku sangat berahsia tentang masalah peribadi. tetapi sejak kebelakangan ini seolah-olah perasaan ini berlegar-legar mencari di mana silap dan salah. aku akui setiap manusia pasti melakukan kesilapan apatah lagi kita hanyalah insan biasa.
    sudah hampir dua tahun cintaku putus di tengah jalan tetapi aku tidak pernah menyesalinya kerana aku yakin pada ketentuan qada' dan qadar Ilahi sementah lagi soal ajal dan jodoh belum diketahui bilakan tiba waktunya. kekosongan jiwa sentiasa terisi dengan perkara-perkara yang tidak pernah ku dapat semasa di sekolah dulu. adakah ini di namakan hidayah dan petunjuk-Nya. aku merasa gembira dan aman-aman sahaja di sini walaupun aku kehilangan cinta daripada makhluk yang bernama wanita.
    keyakinan bertambah utuh menyatakan perempuan yang baik untuk lelaki yang baik dan begitulah sebaliknya. aku tidak tahu aku dalam kategori yang mana kerana aku tiada mengetahui perkara-perkara yang ghaib apatah lagi membayangkannya. cuma ku yakin kematian pasti datang tanpa ku mengetahui di mana kuburku kelak.
    setiap kali aku dihimpit dilema, aku hanya pada Yang Maha Satu dan tiada mungkin ada yang kedua. setiap kali aku melihat unggas-unggas beterbangan di kala senja hampir tiba, terdetik rasa cemburu di hatiku kerana mereka tidak pernah lalai bertasbih kepada Tuhan Yang Maha Pencipta, sedangkan aku selalu lalai dan leka dek perkara-perkara yang mengasyikkan.
    sekadar itu sahaja setakat ini. aku memohon keampunan jika ada hati yang terasa di kala membaca komentarku kali ini.

    al-quran

    Listen to Quran

    lawati juga